Inggris Catat Kenaikan Inflasi Pertama dalam Hampir Satu Tahun

Internasional124 Views

GITULAH.COM – Inflasi Inggris meningkat pada bulan Desember 2023 untuk pertama kalinya sejak Februari tahun 2023 lalu, data resmi menunjukkan pada hari Rabu (17/1/2024).

Kantor Statistik Nasional Harga konsumen naik 4% bulan lalu dibandingkan dengan tahun lalu, naik dari tingkat 3,9% pada bulan November, kata . Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan perlambatan menjadi 3,8%

Kenaikan harga tembakau karena kenaikan bea masuk baru-baru ini sebagian diimbangi oleh penurunan inflasi pangan, “di mana harga masih naik tetapi pada tingkat yang jauh lebih rendah dibandingkan tahun lalu,” kepala ekonom ONS Grant Fitzner mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Harga barang yang keluar dari pabrik tidak banyak berubah selama beberapa bulan terakhir, sementara biaya bahan baku tetap lebih rendah dibandingkan tahun lalu,” tambahnya.

Inflasi inti, yang tidak mencakup harga makanan dan energi yang berfluktuasi, tetap tertahan di angka 5,1%, sementara inflasi jasa meningkat dari 6,3% menjadi 6,4%.

Data Inggris mencerminkan tren di Amerika Serikat dan Eropa yang mengalami sedikit peningkatan inflasi umum. Kenaikan ini menyebabkan banyak ekonom berargumentasi bahwa Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa, yang menargetkan tingkat inflasi sebesar 2% , kemungkinan besar tidak akan menurunkan suku bunga secepat yang diantisipasi pasar. Ekonom lain membantah bahwa inflasi secara keseluruhan masih kehilangan momentum.

Risiko terhadap perkiraan tersebut mencakup serangan baru-baru ini terhadap kapal-kapal komersial di Laut Merah, yang mengganggu rantai pasokan dan dapat menaikkan harga barang-barang manufaktur. Harga energi juga bisa naik jika konflik di Timur Tengah semakin meningkat.

Namun, beberapa ekonom terkemuka Inggris mengabaikan kenaikan inflasi terbaru, dan mencatat bahwa inflasi dapat kembali ke target Bank of England sebesar 2% pada musim semi, dibantu oleh penurunan harga energi baru-baru ini.

Topik Lain :  Australia akan Perkenalkan Legislasi untuk Rombak Bank Sentral

“Inflasi dalam perekonomian secara umum masih bergerak ke arah yang benar,” kata Roger Barker, direktur kebijakan di Institute of Directors.

Yael Selfin, kepala ekonom di KPMG, menambahkan: “Perkiraan perbaikan keseluruhan dalam prospek inflasi, ditambah dengan perlambatan perekonomian domestik, kemungkinan akan menempatkan Bank of England dalam posisi untuk mulai menurunkan suku bunga mulai paruh kedua tahun ini. tahun ini, berpotensi menurunkan suku bunga sebesar (1 poin persentase) pada tahun 2024.”