Akankah Industri Otomotif Jerman Bangkit pada 2024 Mendatang?

Otomotif135 Views

 

GITULAH.COM – Iklan yang apik ingin menggambarkan masa depan transportasi sebagai sesuatu yang bersih dan tenang. Mereka menunjukkan mobil-mobil yang mendengkur lembut, tanpa mengeluarkan emisi berbahaya, di sepanjang jalan yang hampir kosong melalui alam yang masih alami, bersama penumpangnya dalam perjalanan ke tempat kerja atau berbelanja di kota yang bersih tanpa kemacetan lalu lintas.

Kenyataannya, tentu saja, agak berbeda, karena kemacetan lalu lintas, kebisingan, dan bau asap knalpot sebenarnya ada di mana-mana di Jerman.

Menurut Otoritas Transportasi Motor Federal (KBA) Jerman, pangsa pasar mobil listrik di negara tersebut telah tumbuh, namun masih relatif kecil. Sepuluh tahun yang lalu, jumlah kendaraan tersebut hanya 0,02% dari total jumlah mobil di jalan; hari ini angkanya berada di 2,08%. Artinya setiap mobil ke-50 adalah kendaraan murni bertenaga listrik .

Anda mungkin menyambut tren itu atau tidak. Anda mungkin menyesal karena hampir 98% mobil masih menggunakan mesin pembakaran. Anda bahkan mungkin merayakan setiap kendaraan listrik baru yang keluar dari jalur perakitan, atau menjadi pendukung mengendarai mobil “asli”. Apa pun pendapat Anda mengenai masalah ini, tren mobilitas listrik diperkirakan akan terus berlanjut. Pertanyaannya adalah apakah industri otomotif Jerman , salah satu pilar utama perekonomian, siap menghadapi masa depan.

Jerman tertinggal dari negara lain

Jerman saat ini bukan yang terdepan dalam mobilitas elektronik. “Dengan terus mengurangi bonus skema scrappage, Menteri Perekonomian Robert Habeck telah mengerem mobil listrik di Jerman,” kata Ferdinand Dudenhöffer, mantan profesor Ekonomi Otomotif di Universitas Duisburg-Essen dan kini menjadi konsultan independen, seperti dilansir DW.

Ia memperkirakan pangsa pasar mobil listrik di Jerman akan menurun pada tahun depan. Secara global, katanya, prospeknya juga sama suramnya. “Hanya Tiongkok yang akan melanjutkan dengan kecepatan penuh, dan hal ini akan memberikan hasil dua kali lipat dan tiga kali lipat bagi industri mobil Tiongkok.”

Karena keputusan Mahkamah Konstitusi Jerman baru-baru ini yang memaksa koalisi yang berkuasa untuk melakukan penghematan, pemerintah harus menghentikan subsidi kendaraan listrik lebih awal dari yang direncanakan. Mulai tanggal 18 Desember, subsidi tersebut tidak dapat lagi diajukan untuk pembelian kendaraan listrik.

Topik Lain :  Di Inggris Harga Mobil Listrik Turun di Tengah Persaingan dari Perusahaan Cina

Stefan Bratzel, kepala Pusat Manajemen Otomotif di Bergisch Gladbach dekat Cologne, juga pesimis. Dalam pandangannya, “perlombaan mobilitas listrik di Jerman, Eropa, dan Tiongkok sudah berakhir.” Meningkatkan pasar dengan cepat adalah kuncinya, katanya. Namun, ia memperingatkan bahwa target yang ditetapkan pemerintah Jerman terlalu ambisius dan tidak akan tercapai.

Menurut penilaian pemerintah, sekitar 15 juta kendaraan listrik akan beredar di Jerman pada tahun 2030.

‘Rasa putus asa di Jerman’

Bratzel mengatakan bahwa pabrikan mobil Jerman “memulainya terlambat dibandingkan dengan pemain seperti Tesla atau beberapa pabrikan China ” dan kemudian “tidak mendekati topik tersebut dengan fokus yang diperlukan.”

Terlepas dari upaya untuk meningkatkan pengembangan teknologi baterai pada khususnya, “pertama-tama Anda harus mengejar kecepatan [perusahaan] Tiongkok dan Tesla,” katanya.

Dudenhöffer sependapat bahwa Tiongkok jelas mempunyai keuntungan.

“Kami melakukan pengurangan. Investasi ditunda dan investasi dilakukan di Tiongkok. Masalah anggaran dan kurangnya anggaran federal memperburuk masalah ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa “Jerman sedang mengalami kebuntuan. Dan segalanya akan menjadi lebih buruk.” sangat sulit setelah tahun 2025 ketika Tiongkok akan mendominasi pasar global untuk mobil listrik.”

mobil listrik, mobil listrik Jerman, Jerman, kendaraan listrik Jerman, industri otomotif, otomotif, automaker, mobil konsep, kendaraan listrik, baterai kendaraan, baterai mobil, baterai solid-state, tenaga baterai, Volkswagen, VW, BMW, Porsche

Ketergantungan pada Tiongkok

Pada tanggal 30 November, produsen mobil BMW dan Mercedes-Benz mengumumkan rencana untuk mendirikan jaringan gabungan stasiun pengisian cepat untuk kendaraan listrik di Tiongkok – sebuah perkembangan yang logis, kata Dudenhöffer.

“Jerman bukanlah negara di mana investasi semacam itu bermanfaat. Di Tiongkok, mobil listrik kini menguasai pangsa pasar hampir 40%.”

Bratzel juga menyoroti bahaya ketergantungan yang terlalu besar pada Tiongkok, meskipun ia menambahkan bahwa ini adalah hubungan dua arah.

“Tiongkok juga bergantung pada kami.” Tapi ada peringatan, katanya. “Di bidang elektromobilitas, kita lebih bergantung pada Tiongkok. Hal ini akan terus terjadi selama beberapa tahun ke depan, terutama dalam hal sel baterai.”

Topik Lain :  Cina Meningkatkan Industri Mobil Listriknya

Pengembangan dan produksi baterai adalah kuncinya , kata Dudenhöffer. “Kami melakukan ekspansi dengan lebih lambat. Produksi dialihkan ke Eropa Timur karena harga energi di sana murah. Namun Tiongkok sudah menjadi yang terdepan dan kepentingannya akan terus meningkat.”

mobil listrik, mobil listrik Jerman, Jerman, kendaraan listrik Jerman, industri otomotif, otomotif, automaker, mobil konsep, kendaraan listrik, baterai kendaraan, baterai mobil, baterai solid-state, tenaga baterai, Volkswagen, VW, BMW, Porsche

Jerman: Penurunan produksi

Pabrikan Jerman sudah menanggung beban terbesar dari lesunya permintaan. Surat kabar Rheiderland Zeitung baru-baru ini memuat berita dari pabrik VW di Emden, Frisia Timur, yang mengungkapkan bahwa produksi kendaraan listrik telah “berhenti di awal musim panas. Pergeseran produksi kedua dibatalkan dan ada banyak jeda produksi. Liburan Natal produksinya juga dimulai jauh lebih awal dan diperpanjang hingga 15 Januari. Produksi kendaraan listrik di Emden akan dihentikan sepenuhnya selama lima minggu,” kata artikel itu.

Produksi kendaraan listrik memerlukan lebih sedikit langkah kerja dan lebih sedikit karyawan. Hal ini tidak hanya berlaku bagi produsen mobil tetapi juga bagi pemasoknya. Misalnya, hingga 1.500 pekerjaan akan hilang di pemasok Bosch, perusahaan mengumumkan pada tanggal 10 Desember. PHK sebagian dibenarkan oleh berkurangnya kebutuhan akan pekerjaan di bidang elektromobilitas. Seorang juru bicara perusahaan mengatakan perusahaannya “harus beradaptasi dengan permintaan di beberapa area.”

Meski begitu, tidak semuanya merupakan berita buruk. Dari sudut pandang pelanggan, ada harapan mengenai jangkauan yang disediakan oleh pengisian daya baterai, kata Dudenhöffer. “Seribu kilometer telah dicapai di Tiongkok saat ini,” katanya.

Dia mengatakan jangkauan tersebut tidak lagi menjadi masalah setelah tahun 2027 atau 2028. “Dan harga baterai solid-state juga akan turun.”

Ke depan, Otoritas Transportasi Motor Federal menghitung bahwa sekitar 10 juta kendaraan listrik akan didaftarkan di Jerman pada tanggal 1 Januari 2030. Tergantung pada ukuran inventaris kendaraan saat ini, angka ini setara dengan pangsa kendaraan listrik sebesar 20-25%.

Namun, yang tidak dapat diprediksi oleh pihak berwenang adalah berapa banyak kendaraan listrik yang akan diproduksi di Jerman.