Mobil Listrik Cina, BYD, akan Jual Lebih Banyak Dibandingkan Tesla

Otomotif225 Views

 

GITULAH.COM – Perekonomian Tiongkok mungkin terpuruk, dengan pertumbuhan yang melemah dan jatuhnya pengembang properti besar, namun ada satu industri yang terus mengalami pertumbuhan yang lebih pesat.

Tiongkok adalah pemimpin kendaraan listrik dunia, dengan 64% total produksi dan 59% penjualan kendaraan listrik global pada tahun 2022, menurut Forum Ekonomi Dunia.

Salah satu produsen kendaraan listrik terbesarnya, yang didukung Warren Buffett BYD , tampaknya akan menggulingkan posisi Tesla sebagai penjual mobil listrik terbesar di dunia.

BYD hanya menjual 3.000 kendaraan listrik lebih sedikit dibandingkan perusahaan Elon Musk dalam tiga bulan hingga 30 September. Analis mengatakan kemungkinan besar mereka akan menyalip Tesla ketika data kuartal keempat dirilis sekitar awal Januari.

EV yang lebih murah

Tesla hanya menjual empat mobil – sedan Model S dan Model 3 serta SUV Model X dan Y. Semuanya memiliki label harga premium antara $40.000 dan $100.000.

Sebaliknya, BYD berfokus pada keterjangkauan, yang membantunya memenangkan lebih banyak pelanggan dan menumbuhkan generasi baru pengemudi kendaraan listrik.

Seagull, yang diluncurkan BYD dengan meriah di pameran otomotif Shanghai tahun ini, berharga 73.000 yuan (sekitar $10.000) dan merupakan EV terlaris keempat di Tiongkok, menurut Autovista24 .

Model Song, Qin Plus, Dolphin, Yuan Plus, dan Han dari BYD juga masuk dalam 10 kendaraan listrik terlaris di negara tersebut. Satu-satunya Tesla dalam daftar itu adalah Model Y, menurut outletnya.

“Apa yang telah dilakukan BYD adalah mencoba melayani basis pasar yang lebih luas dengan kendaraan yang lebih terjangkau, selain beberapa kendaraan mewah entry-level,” Seth Goldstein, ahli strategi ekuitas Morningstar, mengatakan kepada Business Insider.

“Mereka melakukan pendekatan dengan menawarkan kendaraan ke tempat yang memiliki jumlah pelanggan terbesar sebagai strategi untuk meningkatkan volume. Kami melihat hasilnya, dan hal ini berhasil dengan cukup baik.”

Topik Lain :  Penjualan Mobil Listrik Diperkirakan akan Capai Rekor Baru di AS pada 2023

Goldstein mengatakan permintaan terhadap Tesla tetap kuat, namun berpendapat bahwa perusahaan Musk harus “menawarkan kendaraan yang terjangkau untuk bersaing dengan BYD” jika ingin mempertahankan mahkotanya sebagai pemimpin penjualan kendaraan listrik global. Tesla menjual 1,3 juta mobil di seluruh dunia tahun lalu, dan Musk mengatakan dia ingin jumlah tersebut mencapai 20 juta pada tahun 2030 .

Infrastruktur baterai dan pengisian daya

Perusahaan-perusahaan Tiongkok juga mendapat manfaat dari kendali Tiongkok terhadap rantai pasokan baterai kendaraan listrik dan upaya pemerintah untuk membangun jaringan pengisian daya.

Baterai menyumbang sekitar 30% hingga 50% dari biaya sebuah kendaraan listrik. Tiongkok telah mengembangkan keunggulan signifikan di bidang ini berkat kendalinya atas rantai pasokan yang diperlukan untuk membuat baterai, Ilaria Mazzocco, peneliti senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington, DC, sebelumnya mengatakan kepada Business Insider.

Perusahaan-perusahaan Tiongkok kini “mendominasi tenaga kerja dan infrastruktur manufaktur, serta penambangan bahan-bahan penting yang diperlukan untuk membuat kendaraan listrik,” tulis Morgan Stanley dalam laporan penelitiannya pada bulan Juli.

Menurut laporan tersebut, “hingga 90% rantai pasokan baterai kendaraan listrik bergantung pada Tiongkok,” sementara dua pembuat baterai terbesar Tiongkok, CATL dan BYD, menguasai lebih dari separuh pasar.

Pesaing seperti AS telah dilumpuhkan oleh langkah awal Tiongkok di sektor ini, dan mereka sekarang “lebih khawatir tentang rantai pasokan yang terintegrasi dengan globalisasi” yang tidak menjadi masalah bagi pemerintah Tiongkok, kata Mazzocco.

Pemerintah Tiongkok juga menaruh perhatian pada bagian penting dari teka-teki kendaraan listrik, menurut Goldstein dari Morningstar.

“Tiongkok memiliki jaringan infrastruktur pengisian daya terbesar di dunia dalam sistem jalan raya mana pun. Pada dasarnya, setiap 50 km di sepanjang jalan raya utama akan ada pengisi daya bertenaga tinggi – dan ini sangat membantu dalam mengatasi kecemasan dalam perjalanan ,” katanya kepada Business Insider.

Topik Lain :  Hyundai dan Kia Paham Rahasia Menjual Mobil Listrik

Norwegia juga memiliki jaringan komprehensif serupa dan Goldstein mengatakan infrastruktur tersebut mendorong pengemudi untuk membeli kendaraan listrik – bahkan tanpa subsidi pemerintah. Angka-angka di Norwegia membuktikannya sendiri: EV menyumbang 87% dari penjualan mobil baru, dengan hibrida plug-in sebesar 6%, menurut InsideEV .

Beijing menghentikan skema subsidi kendaraan listrik yang telah berjalan selama 11 tahun pada tahun 2022, namun penjualan masih tetap bertahan. Tiongkok mencatat rekor penjualan kendaraan listrik pada bulan Oktober dan diperkirakan akan menutup tahun ini dengan dua bulan yang kuat, menurut data Rho Motion yang dilaporkan oleh Reuters .

“2023 akan menjadi tahun penting bagi Tiongkok dalam hal penjualan kendaraan listrik,” kata perusahaan data tersebut.

Melihat BYD menyalip Tesla dalam perlombaan EV mungkin tidak membawa keceriaan bagi Elon Musk di musim liburan ini. Namun mungkin dia harus bersyukur bahwa perusahaan Tiongkok hanya menjual bus listrik di Amerika, namun tidak menjual mobilnya – belum lagi.

Stella Li, pimpinan BYD Amerika Utara, mengatakan kepada Bloomberg bahwa perusahaannya “tidak perlu menjangkau semua pasar – cukup pasar yang dirasa sudah siap untuk ditawarkan.”