Saat Mitsubishi Ambil Jalan Keluar, Cina Beralih ke Overdrive Listrik

Otomotif168 Views

GITULAH.COM – Produsen mobil Jepang Mitsubishi Motors mengumumkan pada Oktober 2023 bahwa mereka menarik diri dari usaha patungan dengan Guangzhou Automobile Group (GAC) di tengah penurunan penjualan dan persaingan ketat dari kendaraan listrik dan hibrida. Keputusan ini menyoroti tantangan lebih luas yang dihadapi produsen mobil asing di Tiongkok dan perubahan signifikan di sektor otomotif global.

GAC adalah salah satu produsen otomotif terkemuka di Tiongkok yang menjadi mitra lokal bagi beberapa produsen mobil Jepang, termasuk Toyota, Honda, dan Subaru. Usaha patungan ini telah meningkatkan kemampuan produksi GAC sekaligus membuka pasar mobil Tiongkok yang luas bagi produsen asing. Kolaborasi ini sejalan dengan strategi pemerintah ‘ teknologi untuk pasar ‘, yang diperkenalkan pada tahun 1990-an untuk mendukung industri otomotif dalam negeri.

Akibatnya, produksi , meningkat dari hanya 500.000 unit pada tahun 1998 menjadi lebih dari 10 juta pada tahun 2009, dan kemungkinan akan mencapai 30 juta pada akhir tahun 2023. Kendaraan listrik (EV) telah mendorong sebagian besar pertumbuhan ini. Tiongkok adalah produsen kendaraan listrik terkemuka di dunia dan memiliki pasar kendaraan listrik terbesar, mencakup hampir 60 persen dari seluruh kendaraan listrik secara global. Kekuatan negara ini dalam hal paten sektoral dan dominasi pasokan baterai semakin memperkuat posisinya.

Kepergian Mitsubishi dari Tiongkok merupakan konsekuensi dari peralihan pasar dari kendaraan bermesin pembakaran tradisional. Ketika Tiongkok menjadi pemain utama dalam rantai pasokan dan produksi kendaraan listrik, hal ini dapat mengganggu negara-negara yang bergantung pada industri manufaktur mobil, serta jaringan pemasok komponen dan suku cadang yang tertanam.

Di luar segmen pasar kelas menengah ke atas, produsen mobil asing menghadapi tekanan signifikan dari persaingan dalam negeri. Pada bulan September 2022 , sekitar 50 persen kendaraan di jalan-jalan Tiongkok berasal dari merek asing, turun dari 62 persen pada tahun 2020 dan 56 persen pada tahun 2021. Kendaraan listrik sebagian besar bertanggung jawab atas realokasi ini, yang sejalan dengan tujuan Tiongkok untuk memperkuat keamanan energi. , mengurangi emisi karbon dan membuka peluang bagi merek mobil dalam negeri.

Topik Lain :  Toyota Sediakan SPLKU di Tol Trans-Jawa

Pemerintah meluncurkan skema subsidi untuk kendaraan listrik pada tahun 2009, yang meningkatkan penjualan kendaraan listrik dari hanya 5.000 unit menjadi 6,89 juta unit pada tahun 2022. Subsidi ini mendukung produksi melalui dukungan keuangan langsung, investasi penelitian dan pengembangan, dan kredit energi untuk produsen kendaraan listrik. Tiongkok juga menargetkan sisi konsumen, dengan menawarkan keuntungan seperti potongan pajak dan pelat nomor prioritas bagi pembeli kendaraan listrik.

Pemerintah telah secara bertahap menghapuskan subsidi ini sejak tahun 2020, mengesampingkan produsen mobil yang sangat bergantung pada subsidi tersebut. Perubahan ini menciptakan peluang bagi merek kendaraan listrik kompetitif seperti BYD, Xpeng, Aion, Nio, dan Li Auto untuk berkembang. Aion, sebuah merek di bawah naungan GAC, merupakan merek kendaraan listrik terlaris ketiga di Tiongkok selama tiga kuartal pertama tahun 2023, hanya tertinggal dari BYD dan Tesla.

Seiring berkembangnya Tiongkok dalam sektor kendaraan listrik, banyak produsen mobil global harus bergulat dengan lanskap yang terus berkembang. Kemampuan produksi mobil suatu negara mencerminkan kecerdasan manufakturnya yang maju. Namun pengalaman luas yang dimiliki produsen mobil Jepang dan rantai pasokan mereka yang sudah mapan secara paradoks menjadi sebuah beban, sehingga menyulitkan mereka untuk beradaptasi dengan cepat terhadap pesatnya penggunaan kendaraan listrik.

Pergeseran paradigma dalam industri otomotif menyoroti sifat evolusioner dari metode produksi. Produksi kendaraan listrik Tiongkok, yang ditandai dengan rantai pasokan yang sangat fleksibel, dapat disesuaikan, sangat terhubung, dan terdistribusi secara luas, mungkin membuka jalan bagi mode perintis dalam produksi mobil. Ford Hal ini dapat meniru perubahan paradigma yang terlihat pada produksi jalur perakitan Toyota atau strategi just-in-time .

Meskipun Mitsubishi telah mengatasi tantangan ini dengan keluar dari pasar, perusahaan lain berharap dapat memanfaatkan transformasi industri otomotif Tiongkok. Pada tahun 2022, Toyota dan BYD meluncurkan model EV pertama yang dikembangkan bersama . Pada Juli 2023, Volkswagen menjalin kemitraan teknologi dengan Xpeng Motors, yang bertujuan untuk merilis dua EV Kelas B di Tiongkok. Dalam perjanjian ‘transfer teknologi terbalik’ ini, Xpeng akan memungut ‘biaya layanan teknologi’ pada Volkswagen, menandai perubahan penting dalam sektor otomotif Tiongkok.

Topik Lain :  Daihatsu Santai Penjualan Sirion Kalah Jauh dari Mobil LCGC

Sementara itu, raksasa Jerman seperti Mercedes-Benz dan BMW sedang mempertimbangkan untuk memindahkan produksi kendaraan listrik Eropa mereka ke Tiongkok, karena tertarik dengan keunggulan teknologi dan rantai pasokan yang hemat biaya. Menurut CEO Stellantis Carlos Tavares , langkah seperti itu dapat memangkas biaya produksi sebanyak 40 persen berkat skala ekonomi dan inovasi dalam produksi.

Mundurnya Mitsubishi dari pasar otomotif Tiongkok yang sedang berkembang mungkin bukan disebabkan oleh persaingan yang ‘tidak sehat’ dengan merek-merek dalam negeri yang didukung pemerintah, melainkan ketidakmampuan mereka untuk cepat beradaptasi dengan dinamika pasar yang terus berkembang.

Ke depannya, sangat penting bagi Tiongkok untuk menjaga pasarnya tetap terbuka bagi produsen mobil asing, terutama di sektor kendaraan listrik yang memiliki keunggulan kompetitif.

Produsen mobil asing harus gesit dan adaptif agar bisa sukses di pasar Tiongkok. Mereka perlu mengadopsi pendekatan pragmatis dalam penelitian dan pengembangan kolaboratif (R&D) dan upaya desain produk dengan entitas Tiongkok. Inovasi teknologi dan efisiensi biaya produksi didorong oleh skala pasar, dan Tiongkok memegang posisi dominan dalam hal ini.