Minuman Ringan Setiap Hari Dikaitkan dengan Peningkatan Risiko Penyakit Hati

Santai235 Views

GITULAH.COM – Dalam sebuah studi baru, para peneliti menemukan peningkatan risiko kanker hati dan kematian akibat penyakit hati kronis di antara wanita yang mengonsumsi minuman manis setiap hari.

Dipimpin oleh para peneliti di Brigham and Women’s Hospital yang berafiliasi dengan Harvard, studi observasional ini melibatkan hampir 100.000 wanita pascamenopause dari Women’s Health Initiative. Peserta diikuti selama rata-rata lebih dari 20 tahun. Para peneliti mengamati kejadian dan kematian kanker hati yang dilaporkan sendiri akibat penyakit hati kronis seperti fibrosis, sirosis, atau hepatitis kronis, yang selanjutnya diverifikasi oleh catatan medis atau Indeks Kematian Nasional.

Sebanyak 98.786 wanita pascamenopause dilibatkan dalam analisis akhir. Sebanyak 6,8 persen wanita yang mengonsumsi satu atau lebih minuman manis setiap hari memiliki risiko 85 persen lebih tinggi terkena kanker hati dan 68 persen lebih tinggi risiko kematian akibat penyakit hati kronis dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi kurang dari tiga minuman manis per bulan.

“Sepengetahuan kami, ini adalah penelitian pertama yang melaporkan hubungan antara asupan minuman manis dan kematian akibat penyakit hati kronis,” kata penulis pertama Longgang Zhao dari Brigham’s Channing Division of Network Medicine, seperti dilansir the Harvard Gazette. Zhao adalah peneliti pascadoktoral yang bekerja dengan penulis senior Xuehong Zhang di Divisi Channing. “Temuan kami, jika dikonfirmasi, dapat membuka jalan bagi strategi kesehatan masyarakat untuk mengurangi risiko penyakit hati berdasarkan data dari kelompok besar dan beragam secara geografis.”

Para penulis mencatat bahwa penelitian ini bersifat observasional, dan hubungan sebab akibat tidak dapat disimpulkan, dan bergantung pada tanggapan yang dilaporkan sendiri mengenai asupan, kadar gula, dan hasil. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memvalidasi hubungan risiko ini dan menentukan mengapa minuman manis tampaknya meningkatkan risiko kanker dan penyakit hati. Selain itu, diperlukan lebih banyak penelitian untuk menjelaskan mekanisme potensial dengan mengintegrasikan genetika, studi praklinis dan eksperimental, serta data -omics.

Topik Lain :  Ini Dia Fakta Penting, Manfaat Kesehatan, dan Resep Paprika