Cina Meningkatkan Industri Mobil Listriknya

Otomotif112 Views

GITULAH.COM – Tiongkok mengawali milenium dengan reputasi sebagai negeri sepeda. Dua puluh empat tahun kemudian, negara ini tidak hanya memantapkan dirinya sebagai produsen mobil terbesar di dunia, tetapi juga memasuki tahun kalender berikutnya sebagai pemimpin ekspor global baru setelah melampaui negara tetangganya, Jepang.

Untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, raksasa Asia ini menetapkan standar di sektor otomotif, dan hal ini terwujud berkat maraknya kendaraan listrik (EV) yang tak terhentikan, yang telah membuka berbagai peluang dan tantangan yang akan membentuk kancah internasional dalam beberapa dekade mendatang. Meskipun kebutuhan untuk mendorong transisi energi ramah lingkungan dibahas di setiap pertemuan puncak di Asia (walaupun komitmen tidak selalu diwujudkan dalam tindakan), mobil energi baru tidak lagi sekadar janji untuk masa depan.

Angka-angka tersebut menjelaskan hal ini: di Eropa, satu dari delapan kendaraan yang dibeli pada tahun 2022 adalah kendaraan listrik (di AS, satu dari tujuh), sementara di Tiongkok, kendaraan listrik menyumbang 25% dari total penjualan mobil pada periode yang sama. Menurut data dari Asosiasi Produsen Mobil Tiongkok, hanya dalam dua tahun, tingkat penetrasi kendaraan listrik di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia telah melonjak dari 10% menjadi 35%, dan bank Hong Kong HSBC memperkirakan angka tersebut akan mencapai 90%. pada tahun 2030.

Perubahan dalam masyarakat Tiongkok ini tidak akan terjadi tanpa dukungan pemerintah terhadap sektor kendaraan listrik. Pada tahun 2014, Beijing memperkenalkan pengecualian pajak untuk pembelian mobil ramah lingkungan, dan pada tahun 2022, Beijing telah menginvestasikan hampir €30 miliar ($32,74 miliar) untuk mendorong konsumsi mobil ramah lingkungan. Tahun ini, Kementerian Keuangan mengumumkan konsesi terbesarnya kepada industri ini, yaitu paket keringanan pajak senilai €66,3 miliar ($72,35 miliar) selama empat tahun untuk kendaraan listrik baterai, hibrida plug-in, dan sel bahan bakar hidrogen.

“Jauh lebih murah dibandingkan mobil berbahan bakar bensin,” seorang pengusaha asal Wuhan berusia 35 tahun, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Walden, menjelaskan melalui telepon, seperti dilansir elpais. Tiga tahun lalu, dia membeli XPeng P7 dengan harga sekitar $41,475. Seperti kebanyakan rekan senegaranya, Walden lebih memilih model Tiongkok daripada model asing karena memiliki lebih banyak aksesori — banyak yang membandingkannya dengan ponsel cerdas beroda — dan karena interaksi penggunanya jauh lebih banyak: “Saya dapat memberikan 90% instruksi dengan suara saya , ”Walden antusias.

Sejak tahun 2020, persaingan yang ketat di antara sekitar 300 produsen Tiongkok telah mendorong perusahaan lokal untuk berinovasi dan beradaptasi dengan selera konsumen dengan lebih cepat dibandingkan perusahaan asing. Faktanya, sekitar 80% mobil listrik baru yang terdaftar di Tiongkok pada tahun 2023 adalah merek dalam negeri. “Kecepatan Tiongkok dalam memanfaatkan teknologi baru dalam industri otomotif tidak ada bandingannya,” catat lembaga pemeringkat Moody’s .

Topik Lain :  Daihatsu Santai Penjualan Sirion Kalah Jauh dari Mobil LCGC

Memiliki infrastruktur yang tepat juga memfasilitasi transisi ini. Tiongkok memiliki jaringan pengisian daya terbesar di dunia, dengan lebih dari empat juta titik di seluruh negara. Pada tahun 2022 saja, Tiongkok menyumbang lebih dari 70% unit yang terpasang di seluruh dunia , dan, menurut China Freight Alliance, 442.000 unit lagi ditambahkan antara bulan Januari dan Juni tahun ini.

Kecintaan Tanah Air terhadap mobil listrik tidak terjadi secara kebetulan. Tiongkok tertinggal dalam produksi kendaraan bermesin pembakaran, dan dengan kendaraan listrik, Tiongkok menemukan pintu gerbang ke pasar yang sebelumnya menolaknya. Pada akhir dekade pertama tahun 2000-an, pihak berwenang Tiongkok membayangkan sebuah rencana investasi strategis: jika Tiongkok mengembangkan teknologi ini sejak dini, maka Tiongkok dapat memperoleh keunggulan kompetitif yang besar. Dan memang demikian adanya.

Tiongkok tidak hanya memposisikan dirinya sebagai produsen mobil terbesar di dunia tetapi juga sebagai eksportir terkemuka. Pabrikan Tiongkok menjual 3,4 juta kendaraan ke luar negeri dari bulan Januari hingga September, lebih banyak dari Jepang dan Jerman, yang masing-masing mengekspor 3,2 juta dan 2,4 juta kendaraan, pada periode yang sama, menurut laporan lembaga penelitian Jerman CAM. Didorong oleh penjualan Tesla, kendaraan listrik menyumbang 24% ekspor Tiongkok, dua kali lipat dibandingkan tahun lalu. Sejak tahun 2021, perusahaan Elon Musk telah memproduksi lebih banyak mobil di gigafactory Shanghai dibandingkan di pabrik lainnya. Namun, BYD asal Tiongkok tampil kuat (menjadi eksportir teratas pada bulan Agustus) dan mengancam akan merebut posisi tersebut dari Tesla pada tahun 2024. Tahun lalu, BYD mendapatkan reputasi yang luar biasa: mereka menyumbang empat dari 10 kendaraan listrik terlaris di seluruh dunia. .

Bank investasi Natixis memperkirakan bahwa Tiongkok akan memproduksi lebih dari tujuh juta kendaraan listrik pada tahun 2023 – setara dengan 52% produksi global – dan pangsa ekspornya akan meningkat menjadi 41%. Pada tahun 2019 sebesar 21%. Perusahaan konsultan Gartner memperkirakan bahwa, pada tahun 2026, lebih dari 50% kendaraan listrik yang dijual di seluruh dunia akan berasal dari raksasa Asia tersebut.

Hasil yang mengejutkan ini sebagian besar berasal dari fakta bahwa pabrikan Tiongkok adalah pemimpin dunia dalam aspek penting rantai pasokan: teknologi baterai . Lebih dari tiga perempat pabrik baterai dunia berlokasi di Tiongkok dan, menurut data dari Benchmark Mineral Intelligence, negara tersebut menyumbang 78% dari kapasitas produksi global pada tahun 2022. Tahun lalu, enam dari 10 produsen baterai teratas dunia adalah Tiongkok (dengan CATL dan BYD memimpin).

Tiongkok juga memelopori pengembangan baterai litium besi fosfat, dan Tiongkok mempunyai monopoli atas bisnis tersebut sebesar 99% pangsa global. Baterai ini, yang tidak terlalu rentan terhadap panas berlebih, memungkinkan berkendara jarak jauh dengan biaya yang jauh lebih rendah dan dapat mencapai hingga 2.000 siklus pengisian daya tanpa kehilangan kapasitas secara signifikan, hampir dua kali lipat dibandingkan baterai lithium-ion tradisional. Perusahaan-perusahaan Tiongkok juga memimpin penelitian dan pengembangan baterai generasi berikutnya: baterai solid-state.

Topik Lain :  Volume Penjualan Moblis Tesla Buatan Cina pada September 2023 Turun 10,9%

Dominasi tersebut disebabkan oleh fakta bahwa negara Asia tersebut menguasai lebih dari separuh kapasitas penyulingan grafit, nikel, kobalt, dan litium dunia, dan Tiongkok memiliki jaminan pasokan mineral langka dari Amerika Latin dan Afrika. “Keuntungan ini memungkinkan produsen Tiongkok mengurangi biaya produksi” dan “swasembada” mulai dari pemrosesan litium hingga perakitan baterai, Moody’s mencatat pada bulan Agustus.

Untuk mempercepat produksi dan memastikan rantai pasokan yang hemat biaya, banyak pabrikan Eropa telah bekerja sama dengan pesaing mereka dari Tiongkok. Volkswagen membeli 4,99% saham XPeng pada bulan Juli dan mengumumkan pada bulan April bahwa mereka akan membangun pusat pengembangan otomotif di Hefei. VW memiliki 33 pabrik dengan mitra usaha patungan dan 100.000 karyawan Tiongkok.

Pada tahun 2022, Tiongkok mengekspor 371.000 kendaraan listrik ke Uni Eropa , meningkat 360% dibandingkan tahun 2020. Namun, jumlah kendaraan bermerek Tiongkok di jalan-jalan Eropa saat ini masih tergolong rendah, karena ekspor dari negara Asia tersebut masih didominasi oleh Tesla. (40%). Menghadapi lonjakan ekspor dari Tiongkok, Uni Eropa telah secara resmi meluncurkan penyelidikan untuk menentukan apakah produsen kendaraan listrik Tiongkok telah menerima subsidi publik yang mendorong persaingan tidak sehat. “Pasar dibanjiri dengan kendaraan listrik yang lebih murah, yang harganya telah diturunkan secara artifisial oleh subsidi negara yang sangat besar,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada bulan September. Jika tarif diberlakukan, pabrikan Eropa yang didirikan di Tiongkok, seperti VW, BMW, dan Mercedes-Benz, akan menghadapi dilema besar.

Sebagai pasar kendaraan listrik terbesar kedua di dunia, Benua Lama telah menjadi wilayah utama bagi ekspansi mobil listrik Tiongkok. Menurut data Merics, pada tahun 2022 sektor otomotif Eropa menerima konsentrasi investasi Tiongkok tertinggi dalam suatu industri dalam lebih dari satu dekade (53%). Selain itu, sejak tahun 2018, perusahaan baterai Tiongkok telah mengumumkan investasi sebesar lebih dari €17 miliar ($18,55 miliar) di Eropa dan memperkirakan bahwa pabrik mereka di Eropa akan menyumbang sekitar 20% dari total kapasitas produksi baterai di benua tersebut pada tahun 2030. Dengan ikatan yang kuat dengan Beijing , Hongaria mendapat manfaat paling besar dari gelombang investasi Tiongkok selama setahun terakhir (20% dari total). Di Spanyol, proyek gigafactory Envision di Navalmoral de la Mata telah disetujui dan dijadwalkan mulai beroperasi pada tahun 2025.