Mantap, 54% Listrik Portugal dari Energi Terbarukan

Berita192 Views

GITULAH.COM – Portugal telah membuat kemajuan signifikan dalam mengintegrasikan sumber energi terbarukan ke dalam pembangkit listriknya. Negara ini telah memanfaatkan tenaga surya, pembangkit listrik tenaga angin pasang surut, dan pembangkit listrik tenaga air. Portugal menjadi pemimpin dunia dalam mengembangkan segala bentuk kemandirian energi.

Pada akhir tahun 2021, negara berpenduduk lebih dari 10 juta jiwa ini telah menjadi bebas batu bara setelah menutup pembangkit listrik tenaga batu bara Pego berkapasitas 628 MW, yang dimiliki oleh perusahaan swasta Tejo Energia. Penutupan Pego terjadi hanya sepuluh bulan setelah penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara Sines yang berkapasitas 1.250 MW, milik perusahaan utilitas nasional EDP. Tidak ada nuklir, tidak ada pembangkit listrik tenaga batu bara. Terkadang kemajuan tersebut luput dari perhatian kita, tetapi kita harus menyadari kemajuan signifikan yang dicapai Portugal.

Praktik energi berkelanjutan telah menjadi fokus utama banyak negara di seluruh dunia. Dengan meningkatnya kesadaran terhadap perubahan iklim, banyak negara mencari cara untuk mengurangi jejak karbon dan melakukan transisi menuju sumber energi terbarukan. Portugal telah menjadi pemimpin dalam praktik energi berkelanjutan, dengan menetapkan target ambisius dan menerapkan kebijakan untuk mencapainya.

Pendekatan Portugal dalam mengaplikasikan praktik energi berkelanjutan sangat menarik bila dibandingkan dengan negara-negara Uni Eropa (UE) lainnya. Seperti dilansir the Portugal News, Banyak negara menghadapi beragam tantangan saat melakukan transisi ke energi berkelanjutan.

Portugal telah mencapai kemajuan signifikan dalam mencapai target energi terbarukan, dengan sumber energi terbarukan menyumbang 54% dari konsumsi energinya pada tahun 2019. Angka ini lebih tinggi dari rata-rata Uni Eropa sebesar 18%. Angka terbaru menyatakan bahwa kini sudah mencapai 60%.

Portugal juga berinvestasi lebih banyak pada sumber energi terbarukan dibandingkan banyak negara UE lainnya, khususnya pada tenaga angin dan surya. Namun, Portugal menghadapi tantangan dalam transisi ke praktik energi berkelanjutan, termasuk tingginya biaya proyek energi terbarukan dan perlunya peningkatan infrastruktur. Negara-negara UE lainnya juga menghadapi tantangan serupa, beberapa negara masih tertinggal dalam mencapai target energi terbarukan mereka.

Portugal tampaknya memahami bahwa keberlanjutan lebih dari sekadar tren, tetapi merupakan visi menuju masa depan. Dalam dekade terakhir, berinvestasi pada jalur pembangunan strategis ini dipandang lebih sebagai kewajiban moral bagi entitas dan perusahaan, serta sebagai cara untuk mencapai kemajuan positif bagi perekonomian mereka.

Topik Lain :  ESSA Tambah Modal Sepchem Rp1,779 Triliun untuk Serap Saham Baru

Portugal telah mencapai kemajuan luar biasa dalam bidang ini hingga menjadi negara pemimpin dalam transisi energi terbarukan. Sebuah pencapaian yang cukup besar untuk sebuah negara kecil.

Pada Januari 2022, 4.085 GWh listrik dihasilkan di daratan Portugal, dengan 63,64% berasal dari sumber terbarukan, yaitu 31,27% angin, 17,78% air, 6,99% bioenergi, 3,80% tenaga surya, dan 3,80 pompa. Namun, Portugal masih bergantung pada gas impor karena 36,36% sisanya sebagian besar berasal dari gas alam, yang menyumbang 31,27%. Seluruh gas alam Portugal diimpor, terutama dari Aljazair melalui pipa yang transit melalui Spanyol dan dari Nigeria (LNG).

Portugal telah menetapkan target ambisius untuk energi terbarukan, yang bertujuan untuk mencapai 80% kebutuhan energinya dari sumber terbarukan pada 2030. Untuk mencapainya, Portugal telah menerapkan beberapa kebijakan, termasuk feed-in tariff, insentif pajak, dan subsidi untuk proyek energi terbarukan.

Portugal telah banyak berinvestasi pada pembangkit listrik tenaga angin, surya, dan pembangkit listrik tenaga air, dan kini pembangkit listrik tenaga pasang surut. Selain itu, Portugal telah menerapkan langkah-langkah efisiensi energi, seperti peraturan bangunan yang mewajibkan bangunan hemat energi dan penggunaan teknologi jaringan pintar untuk mengelola konsumsi energi.

Bangunan hemat energi merupakan faktor utama bagi masyarakat, banyak di antara mereka yang tampaknya percaya bahwa semua konstruksi di bidang ini tidak memadai. Ini tidak benar. Bangunan-bangunan tua dulunya, dan sampai sekarang, sangat sederhana dan rentan terhadap kelembapan, dingin, dan panas berlebih di musim panas. Tapi kembali ke 100 tahun atau lebih dan lihatlah bangunan tradisional. Ini sering kali dibangun dengan dinding yang sangat tebal, dan sedikit jendela, dan cukup efektif dalam menjaga kehangatan dan kesejukan pada waktu yang tepat sepanjang tahun.

Jika Anda melihat rumah pertanian tua atau bangunan pedesaan, Anda harus sangat serius dalam memperbarui insulasi. Bangunan-bangunan lokal yang lebih tua memang mengalami kelembapan, terutama karena tidak memiliki ventilasi yang efisien.

Selama sepuluh tahun terakhir, Perancis, Italia, Spanyol dan Portugal – mempunyai tingkat instalasi pompa panas tertinggi, dengan jumlah instalasi tahunan per rumah tangga meningkat lebih dari dua kali lipat dalam satu dekade.

Topik Lain :  Tiket Lebaran Masih Tersedia, Ayo Mudik Naik Kereta Api!

Tetap impor listrik

Portugal masih perlu mengimpor listrik, terutama dari Spanyol. Meski demikian, Portugal juga mengekspor listrik. Pada 2021, Portugal mengimpor listrik senilai $1,47 miliar, menjadi importir listrik terbesar ke-18 di dunia. Pada tahun yang sama, listrik menjadi produk impor terbanyak ketujuh di Portugal. Portugal mengimpor listrik terutama dari Spanyol ($1,47 miliar).

Pada 2021, Portugal mengekspor listrik senilai $561 juta, menjadikannya eksportir listrik terbesar ke-32 di dunia. Pada tahun yang sama, listrik merupakan produk ke-26 yang paling banyak diekspor di Portugal. Tujuan utama ekspor listrik dari Portugal adalah Spanyol ($561 juta). Setidaknya Portugal menjual kembali hampir 50% dari apa yang kami impor.

Energias de Portugal (EDP) ​​sering diklaim dimiliki oleh orang Cina. Ini jauh dari kebenaran. Pada 4 Februari 2022, China Three Gorges (Eropa), SA memberi tahu EDP bahwa sesuai dengan pasal 16 Kode Sekuritas Portugis, mereka telah mencapai koresponden kepemilikan saham yang memenuhi syarat atas 20,22% modal saham EDP dan hak suara masing-masing. Ambang batas 20% dilintasi oleh China Three Gorges (Eropa), SA pada 1 Februari 2022.

Portugal termasuk salah satu negara dengan harga listrik tertinggi di Eropa karena tingginya pajak. Menurut Eurostat, masyarakat harus membayar €0,2246 per kWh di sini, 22% lebih tinggi dibandingkan di Inggris. Komponen pajak dan biaya di Portugal adalah salah satu yang tertinggi di Eropa dan praktis menggandakan harga akhir listrik dibandingkan dengan nilai dasar di Portugal menurut EDP.

Pertanyaan lain yang sering ditanyakan adalah mengapa listrik dari energi terbarukan tidak lebih murah? Jawaban sederhananya adalah bahwa bisnis yang memasang dan memeliharanya bukanlah badan amal. Mereka bertahan hidup dengan memperoleh keuntungan, yang tampaknya masuk akal.

Pertimbangkan juga investasi modal yang diperlukan untuk membangun dan memasang unit-unit tersebut, baik itu tenaga surya, angin, atau bahkan tenaga pasang surut. Ada pepatah lama yang mengatakan bahwa tidak ada makan siang gratis. Angin matahari dan pasang surut memang gratis, tetapi peralatan yang diperlukan untuk memanfaatkan apa yang dihasilkannya tidaklah gratis. Anda mungkin merasa bahwa pemerintah harus menyubsidi peralatan tersebut, tetapi hal itu akan berasal dari pajak masyarakat. *