Hyundai dan Kia Paham Rahasia Menjual Mobil Listrik

Otomotif153 Views

GITULAH.COM – Pasar mobil listrik Amerika punya juara baru. Aliansi produsen mobil Hyundai Motor Group dan Kia Motors kini menjadi penjual mobil listrik terbesar kedua di Amerika Serikat, menurut data baru yang dirilis pekan lalu oleh Bloomberg BNEF.

Kedua perusahaan tersebut menjual lebih dari 117,000 kendaraan listrik di Amerika Serikat tahun lalu, atau sekitar 8% dari seluruh kendaraan listrik baru secara nasional, menurut perusahaan riset tersebut. Hanya Tesla, pemimpin industri sejak lama, yang menjual lebih banyak mobil listrik: Tesla masih menguasai sekitar setengah pangsa pasar AS.

Kesuksesan kedua perusahaan ini merupakan tanda yang menggembirakan di tahun yang secara umum merupakan tahun yang aneh bagi pasar kendaraan listrik. Hampir lebih dari setahun yang lalu, permintaan masyarakat terhadap mobil listrik melebihi persediaan yang tersedia , dan dealer menjual setiap kendaraan listrik yang bisa mereka dapatkan.

Namun seiring turunnya harga bahan bakar, pertumbuhan penjualan kendaraan listrik di Amerika Serikat melambat , dan pasar menjadi semakin tidak merata. Tesla, yang ingin memperkuat posisi pasarnya, meluncurkan perang harga tahun lalu yang meningkatkan penjualan namun mengurangi keuntungannya. Ford dan General Motors, sementara itu, mengalami penurunan   penjualan dan mengurangi . rencana kendaraan listrik jangka pendek mereka

Di tengah lanskap yang tidak merata ini, pertumbuhan Hyundai dan Kia menonjol. Meskipun kedua perusahaan tersebut secara teknis independen, Hyundai memiliki sekitar sepertiga saham Kia Motors, dan mereka berkolaborasi dalam desain, teknik, dan manufaktur kendaraan. Mereka juga menggunakan “platform” kendaraan yang sama, yaitu seperangkat suku cadang umum yang dapat digunakan di berbagai model.

Sejak berita ini keluar minggu lalu, saya telah melihat orang-orang iklim di Twitter dan di tempat lain mencoba menjelaskan mengapa hal ini terjadi. Banyak dari penjelasan ini sesuai dengan pandangan yang dianut oleh para komentator iklim perkotaan dan progresif mengenai pasar mobil. Lihat, Hyundai dan Kia menang karena mereka membuat mobil lebih kecil, bukan SUV raksasa.

Namun jawabannya, meski tidak sepenuhnya sebaliknya, tidak sesuai dengan harapan banyak orang. Faktanya, Hyundai dan Kia mendominasi pasar kendaraan listrik saat ini dengan memproduksi crossover dan SUV yang tidak terputus. Semua kecuali satu mobil listrik mereka memenuhi syarat sebagai SUV atau crossover; semua hibrida plug-in mereka adalah SUV. Komitmen terhadap pengulangan inilah – untuk memberikan konsumen banyak pilihan pada suatu tema utama – yang membedakan lini produk mereka saat ini.

Anda dapat melihat pentingnya hal ini dengan melihat model mereka secara lebih mendalam. Ambil contoh Hyundai Ioniq 5 dan Kia EV6, yang memimpin penjualan EV di kedua merek tersebut dan dibangun di atas platform yang sama . Masing-masing adalah jenis mobil elektrifikasi yang, selama bertahun-tahun, belum cukup dimiliki oleh orang Amerika : SUV crossover kompak. Ioniq 5 dan EV6 masing-masing memiliki dua baris tempat duduk dan ruang bagasi 25 kaki kubik. Mereka mengemudi kurang lebih seperti mobil, duduk di jalan seperti SUV, dan termasuk dalam kategori luas mobil yang — seperti yang dikatakan istri seorang teman — terlihat seperti kepalan tangan dengan ibu jari teracung .

Topik Lain :  Industri Otomotif Eropa Terancam Mobil Listrik Cina

Ioniq 5 dan EV6 juga sangat-sangat mirip dengan Mustang Mach E, upaya Ford dalam membuat crossover listrik. Padahal, jika dilihat dari spesifikasinya saja , pada dasarnya keduanya adalah mobil yang sama. Ketiganya memiliki panjang dan lebar yang sama dan menempati ruang jalan sekitar 95 kaki persegi. Ketiganya memiliki lima kursi. Ketiganya memiliki ukuran bagasi yang kurang lebih sama, meski Ford mungkin sedikit lebih besar. Dan ketiganya memiliki model entry-level mulai dari sekitar $42.000 — meskipun Ford trim terendah memiliki jangkauan dan tenaga kuda yang sedikit lebih jauh, dan harganya jauh lebih mahal.

Seperti yang Anda harapkan dari spesifikasi tersebut, penjualan Mach E nyaris mengalahkan Ioniq 5 dan EV6 di Amerika Serikat tahun lalu. Ford menjual lebih dari 40,000 Mach Es pada tahun 2023, sementara Hyundai menjual hampir 34,000 Ioniq 5 dan Kia menjual 19,000 EV6. Tapi ada satu hal: Mach E tidak terjual lebih banyak dari gabungan Ioniq 5 dan EV6. Berbeda dengan Ford yang hanya menjual satu SUV listrik, Hyundai dan Kia terus membanjiri zona tersebut dengan pilihan SUV bagi konsumen.

Berapa banyak pilihan? Hyundai menjual versi plug-in SUV Tuscon dan Santa Fe-nya. Kia menjual versi listrik dari SUV Niro subkompak dan versi hybrid plug-in dari SUV Sportage-nya. Meskipun Kia baru mulai menjual SUV tiga baris barunya, EV9, pada bulan Desember, Kia telah mengirimkan lebih dari 1.000 unit pada akhir tahun.

Faktanya, seperti dilansir Heatmap, hanya satu mobil listrik dari Hyundai-Kia – Ioniq 6 baru – yang didesain seperti sedan tradisional. Namun jumlah tersebut hanya menyumbang sekitar 8% dari total penjualan aliansi. Hyundai dan Kia mencapai posisi terdepan mereka dengan memberikan apa yang diinginkan orang Amerika: aliran SUV dan crossover yang tiada habisnya.

Yang penting di sini adalah Kia dan Hyundai adalah dua perusahaan yang berbeda, sehingga otomatis ada duplikasi di lini produk mereka. Mungkin tidak masuk akal bagi Ford atau GM untuk menjual mobil serupa seperti EV6 dan Ioniq 5. Namun jika jujur, jajaran SUV mereka sudah cukup duplikat : Apakah sebagian besar konsumen memahami perbedaan antara Ford Edge dan Ford? Melarikan diri? Tidak ada alasan Ford tidak dapat menambahkan Escape EV ke jajarannya — sesuatu yang sedikit lebih kecil dan lebih murah. Itulah yang dilakukan Kia dengan EV Niro.

Topik Lain :  Automaker EV Vietnam, VinFast, Meluncurkan SUV Kecil VF 3 untuk Pasar Internasional

Hal ini juga membantu karena banyak mobil Kia dan Hyundai terlihat seperti penawaran menarik bagi konsumen. Banyak dari penawaran utama mereka berkisar antara $30.000 hingga pertengahan $40.000, yang tampaknya merupakan titik terbaik untuk mobil keluarga baru saat ini. Meskipun mobil Hyundai dan Kia tidak memenuhi syarat untuk kredit pajak kendaraan listrik yang baru , orang Amerika dapat menggunakan kredit pajak federal sebesar $7.500 jika mereka menyewa kendaraan.

Hyundai khususnya telah menggunakan kredit ini – dan perpaduan kreatif antara potongan harga dan penawaran suku bunga rendah – untuk menurunkan pembayaran bulanan bagi konsumen. (Hampir setengah dari Ioniq 5 baru disewakan, menurut BNEF, yang merupakan tarif yang jauh lebih tinggi dari biasanya untuk mobil Hyundai.)

Terakhir, ada baiknya Kia dan khususnya Hyundai membuat kendaraan dengan tampilan yang lebih menarik dibandingkan produsen mobil lainnya saat ini. Dibandingkan dengan mobil penggerak yang tenang, katakanlah, Volkswagen ID.4 , Ioniq 5 sangat mencolok, baru, dan tampaknya mendorong desain EV ke depan. Lampu belakangnya yang berpiksel tidak seperti apa pun di jalan raya, dan ini merupakan kendaraan yang sangat karismatik untuk dikendarai; itu hanya produk yang lebih baik, secara keseluruhan, dibandingkan mobil lain di luar sana.

Dan itu mungkin menjadi pelajaran terpenting di balik kesuksesan Hyundai dan Kia. Selama beberapa dekade terakhir, para pendukung dekarbonisasi telah terbiasa memikirkan mobil listrik terutama sebagai abstraksi pasar: Apakah harganya murah? Apakah tersedia? Apakah mereka tumbuh sebagai sebuah sektor? Namun seiring dengan berlanjutnya transisi kendaraan listrik, kita harus lebih menganggapnya sebagai produk , sebagai alat khusus yang dapat meningkatkan kehidupan seseorang melalui kehadirannya. Perusahaan EV yang pada akhirnya menang akan membuat produk yang lebih baik dibandingkan pesaingnya — mobil yang menyatukan kemampuan, desain, dan harga dengan cara yang istimewa. Saat ini, Hyundai dan Kia sedang berusaha menjadi yang terdepan dalam perlombaan tersebut.