Desember 2023, Selandia Baru Melebihi 50% Penetrasi Kendaraan Listrik

Otomotif151 Views

 

GITULAH.COM – Dengan ancaman hilangnya subsidi, masyarakat Selandia Baru telah membeli kendaraan listrik dengan tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, mencapai penetrasi 50% pada bulan Desember 2023. Perubahan peraturan pemerintah seputar apa yang disebut “pajak ute”, yaitu pajak bonus malus yang menaikkan harga solar – dan mobil bertenaga bensin serta penurunan harga listrik, kemungkinan besar telah menyebabkan terjadinya terburu-buru dalam jangka pendek. James di EVDB menyebutnya sebagai “anomali.” Kuartal pertama tahun 2024 mungkin lebih dekat dengan realitas pasar Selandia Baru.

Meski demikian, angka ini merupakan peningkatan yang signifikan dibandingkan angka bulan November 2023 ketika Selandia Baru mencapai tingkat penetrasi sebesar 30%. Pada Desember 2023, 4,455 kendaraan listrik baterai didaftarkan di Selandia Baru. MG4 dan Nissan LEAF memimpin – meskipun sebagian besar LEAF adalah kendaraan bekas yang diimpor dari Jepang. Ada 1.610 hibrida plug-in yang juga ditambahkan ke armada. 622 MG4 menjadikannya kendaraan ringan paling populer dari semua jenis bahan bakar. Kendaraan baru yang kini dijual di Selandia Baru termasuk Subaru Solterra dan tiruan Toyota, BZ4 (50 penjualan), BYD Seal (59 penjualan), dan Jeep Avenger (35 penjualan).

Dari hampir 10.000 kendaraan ringan yang terjual pada bulan Desember, BEV mencakup 39% (3.357, naik dari 23% pada bulan November); PHEV menguasai 12% pasar (987, naik sedikit dari 10% di bulan November); dan 2.644 kendaraan hybrid plug-less terjual dengan pangsa pasar 31% (naik dari 2.000 pada bulan lalu). Selain itu, 1.338 mobil bertenaga bensin terjual serta 233 mobil diesel — sebagian besar terdiri dari Land Cruiser Prados.

Kebanyakan HEV (plug-less hybrids) berasal dari Toyota – Yaris dan RAV4 – diikuti oleh Honda Jazz. Beberapa analis telah menambahkan kendaraan dengan semacam elektrifikasi (BEV + PHEV + HEV) dan menyatakan bahwa Selandia Baru telah mencapai 80% kendaraan baru dengan tingkat elektrifikasi tertentu.

Akan menarik untuk mengamati pasar Selandia Baru yang sedang menyesuaikan diri dengan kendaraan listrik tanpa subsidi pemerintah yang signifikan. Di mana ia akan menetap? Apakah pendulumnya sudah berayun? Apakah kendaraan listrik sudah mendapatkan kredibilitas yang cukup untuk terus meningkatkan pangsa pasarnya? Bisakah produsen mobil menyesuaikan harga dengan anggaran yang ada? Dengan sepertiga pembeli baru memilih mobil hybrid plug-less, dapatkah Toyota mengalihkan basis kliennya ke BEV? Apakah ia mau? Toyota sangat sukses dalam menjual teknologi hibridanya, dengan penjualan HEV meningkat dari sekitar 10% pasar pada Januari 2021 menjadi 30% pasar pada tahun 2023 di Selandia Baru.

Topik Lain :  Tiongkok Membangun Infrastruktur Kendaraan Listrik di Asia Tengah

Sepuluh kendaraan listrik baterai terlaris yang dijual di Selandia Baru pada Desember 2023 adalah:

  1. MG4 (622), naik dari 468 bulan lalu
  2. BYD Atto 3 (428), naik dari 337 bulan lalu
  3. Tesla Model Y (356), turun dari 544 bulan lalu
  4. Tesla Model 3 (202) — bahkan tidak masuk 10 besar bulan lalu!
  5. BYD Dolphin (163), naik dari 95 bulan lalu
  6. Hyundai Kona (160)
  7. Segel DUNIA (159)
  8. Kia EV6 (151)
  9. Motor Tembok Besar ORA (114)
  10. Ford Mustang Mach-E (90)

Di podium merek mobil, emas diraih MG (711), perak diraih BYD (650), dan perunggu diraih Tesla (558). Tesla menduduki peringkat #1 pada bulan November ketika mengirimkan 544 Model Y. Skoda jatuh dari tangga lagu tetapi menghasilkan 62 Skoda Enyaq yang terpuji. Terdapat lebih dari 25 merek mobil yang menjual kendaraan listrik baterai di Selandia Baru, menawarkan berbagai model, sehingga memberikan banyak pilihan bagi masyarakat Selandia Baru.

Sepuluh hibrida plug-in (PHEV) terlaris adalah:

  1. Mitsubishi Outlander (320)
  2. Mitsubishi Eclipse Cross (249)
  3. Ford Melarikan Diri (133)
  4. Kia Sorrento (38)
  5. MG HS (32)
  6. Pembina Cupra (32)
  7. Kia Niro (21)
  8. Kompas Jip (19)
  9. Mini Senegaranya (16)
  10. Mazda CX 60 (15)

Salah satu hal yang menarik dari data tersebut meliputi: lebih banyak Mitsubishi PHEV Outlander yang terjual (276) dibandingkan Land Cruiser Prados diesel milik Toyota (70). Namun, penjualan PHEV mungkin tidak dapat bertahan dari hilangnya manfaat pajak. Kita harus menunggu dan melihat.

Pada akhir Desember 2023, terdapat 73,000 kendaraan listrik bertenaga baterai di jalanan Selandia Baru dan 30,000 PHEV lainnya. Jumlahnya meningkat lebih dari dua kali lipat dalam dua tahun terakhir. Selandia Baru sedang mencapai titik curam kurva S dalam penerapan teknologi disruptif, naik dari penetrasi 1% pada tahun 2018. Produsen mobil masih perlu menyediakan kendaraan listrik dan van, karena hanya 1,5% kendaraan baru dan van yang menggunakan teknologi disruptif. van yang didaftarkan pada tahun 2023 adalah baterai listrik.

Topik Lain :  Di Inggris Harga Mobil Listrik Turun di Tengah Persaingan dari Perusahaan Cina

Jika produsen mobil tidak mampu menandingi “diskon” yang dirasakan melalui potongan harga pemerintah, mungkin akan terjadi kenaikan harga kendaraan listrik baru. Ada beberapa spekulasi di kalangan komunitas kendaraan listrik Selandia Baru tentang apa yang akan terjadi pada harga “impor” baru dan bekas. Hanya waktu yang akan memberitahu. Bisnis mengenakan biaya sesuai dengan apa yang pasar bayarkan. Namun, ada satu nasihat yang baik adalah membeli segera setelah Anda mampu, karena Anda akan menghemat uang untuk bahan bakar dan perawatan. Bensin saat ini dijual dengan harga hampir $3 per liter di Auckland. Selain itu, sulit untuk menentukan harga atas kegembiraan yang Anda peroleh dari mengendarai kendaraan listrik dan membantu planet ini. Namun, keberhasilan MG4 menunjukkan sensitivitas pengemudi Selandia Baru terhadap harga.

“Pada akhir dekade ini, lebih dari 50% penjualan kendaraan bulanan di Selandia Baru harus menggunakan kendaraan listrik untuk memenuhi target pengurangan emisi kami. Hal ini memerlukan lompatan dari sekitar 6.000 kendaraan listrik (dibeli pada tahun 2020) menjadi penjualan tahunan sebesar 150.000 kendaraan listrik (NZTA).”

Meskipun tidak dapat melakukan tugasnya sendirian, Direktur Eksekutif Badan Energi Internasional Fatih Birol, mencatat kendaraan listrik memiliki peran yang sangat diperlukan dalam mencapai emisi nol bersih di seluruh dunia. Akan sangat menarik untuk menyaksikan pasar mobil Selandia Baru pada tahun 2024. Seberapa jauh Selandia Baru akan mencapai cita-citanya untuk menjadi Norwegia di Pasifik dan penghapusan total kendaraan berbahan bakar fosil pada tahun 2035? Dugaan saya adalah bahwa kendaraan ringan baru berbahan bakar fosil akan menuju kepunahan pada akhir dekade ini.