Investasi Energi Bersih per Tahun Perlu $4,5 Triliun pada 2030

Bisnis293 Views

GITULAH.COM – Peta Jalan Net Zero IEA menyatakan bahwa membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius masih mungkin dilakukan, namun investasi pada energi ramah lingkungan perlu mencapai $4,5 triliun per tahun pada tahun 2030. Peta jalan tersebut memerlukan jaringan infrastruktur baru yang besar, bahan bakar rendah emisi, teknologi penangkapan CO2, dan lebih banyak tenaga nuklir.

Peta jalan tersebut juga mencakup peningkatan kapasitas energi bersih yang didorong oleh kebijakan untuk menurunkan permintaan bahan bakar fosil sebesar 25% pada akhir dekade ini. Menurut Peta Jalan Net Zero yang baru dari Badan Energi Internasional (IEA), berkat rekor pertumbuhan di sektor energi ramah lingkungan , pemanasan global masih dapat dibatasi hingga 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri. Namun, badan tersebut mengatakan untuk mencapai tujuan tersebut, investasi dalam transisi ke energi yang lebih ramah lingkungan perlu mencapai hampir $4,5 triliun per tahun pada tahun 2030.

Pengeluaran energi terbarukan pada tahun 2023 diperkirakan mencapai $1,8 triliun. “Saat ini sebagian besar momentumnya ada pada teknologi energi ramah lingkungan yang kecil dan modular seperti panel surya dan baterai, namun hal ini saja tidak cukup untuk menghasilkan emisi nol bersih ,” kata laporan tersebut. “Hal ini juga memerlukan: jaringan infrastruktur besar yang baru, lebih cerdas, dan dirancang ulang; dalam jumlah besar bahan bakar rendah emisi ; teknologi untuk menangkap CO2 dari cerobong asap dan atmosfer; lebih banyak tenaga nuklir; dan lahan yang luas untuk energi terbarukan.”

Peta jalan yang diperbarui ini mencakup perubahan-perubahan yang telah terjadi di sektor energi sejak tahun 2021, termasuk pertumbuhan teknologi energi ramah lingkungan, serta emisi tinggi yang terus berlanjut dan peningkatan investasi bahan bakar fosil, menurut siaran pers IEA.

“Menjaga tujuan membatasi pemanasan global hingga 1,5 °C membutuhkan kerja sama yang cepat. Kabar baiknya adalah kita tahu apa yang perlu kita lakukan – dan bagaimana melakukannya. 2023 kami Peta Jalan Net Zero, berdasarkan data dan analisis terbaru, menunjukkan jalan ke depan,” kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol dalam siaran persnya. “Tetapi kami juga mempunyai pesan yang sangat jelas: Kerja sama internasional yang kuat sangat penting untuk mencapai kesuksesan. Pemerintah perlu memisahkan iklim dari geopolitik, mengingat besarnya tantangan yang ada.”

Topik Lain :  Pilihan Saham untuk Perdagangan 1 September 2023

Laporan tersebut menyatakan bahwa, sejak tahun 2021, rekor kendaraan listrik penjualan (EV) dan pertumbuhan kapasitas energi surya, serta pertumbuhan manufaktur baru untuk teknologi tersebut, sejalan dengan pencapaian net zero secara global pada tahun 2050. Tenaga surya dan EV bersama-sama bertanggung jawab atas hal ini. untuk sepertiga pengurangan emisi pada jalur net zero mulai sekarang hingga tahun 2030.

Peta jalan net zero tahun ini membuat energi terbarukan di seluruh dunia meningkat tiga kali lipat pada tahun 2030. Peningkatan efisiensi energi juga berlipat ganda, penjualan pompa panas dan kendaraan listrik meningkat secara dramatis, dan emisi metana dari sektor energi menurun sebesar 75 persen.

Siaran persnya menyatakan bahwa strategi ini menghasilkan lebih dari 80 persen pengurangan emisi yang dibutuhkan pada tahun 2030. Peta jalan ini mempertimbangkan perbedaan kondisi di setiap negara.

“Misalnya, negara-negara maju mencapai net zero lebih cepat agar negara-negara emerging dan berkembang memiliki lebih banyak waktu. Dan jalur net zero mencapai akses penuh terhadap bentuk-bentuk energi modern untuk semua pada tahun 2030 melalui investasi tahunan hampir USD 45 miliar per tahun – hanya lebih dari 1% investasi sektor energi,” kata IEA.

Berpegang teguh pada jalur net zero berarti hampir semua negara harus menaikkan tanggal target net zero mereka, menurut IEA. Investasi juga harus ditingkatkan agar dapat berfungsi, khususnya di negara-negara berkembang dan berkembang.

Jalur net zero yang diperbarui mencakup peningkatan besar dalam kapasitas energi bersih yang didorong oleh kebijakan untuk menurunkan permintaan bahan bakar fosil sebesar 25 persen pada akhir dekade ini, sehingga menghasilkan pengurangan emisi sebesar 35 persen dibandingkan dengan rekor tertinggi pada tahun 2022. Pada tahun 2050, permintaan bahan bakar fosil kemudian menurun sebesar 80 persen. Hal ini berarti tidak ada proyek hulu gas dan minyak baru yang “berjangka panjang” atau tambang batu bara baru, pembangkit listrik tenaga batu bara yang tidak dapat dihentikan, atau perluasan tambang yang diperlukan di masa depan.

Topik Lain :  PLN Siapkan Dua Gardu Induk Mobile untuk Pembangunan Ibu Kota Baru

Laporan tersebut menyatakan bahwa investasi berkelanjutan pada beberapa proyek gas dan minyak yang ada, serta proyek-proyek yang telah disetujui, akan diperlukan. “Mengurutkan peningkatan investasi energi bersih dan penurunan investasi pasokan bahan bakar fosil sangat penting untuk menghindari lonjakan harga yang merugikan atau kelebihan pasokan,” kata IEA.

Menurut peta jalan tersebut, teknologi energi bersih dan rantai pasokan mineral penting harus lebih beragam dan tangguh, namun juga harus tetap terbuka. Kerja sama internasional untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius sangat penting untuk menghindari risiko iklim tambahan dan ketergantungan pada teknologi penghilangan karbon, yang belum terbukti, mahal, dan mungkin tidak akan berfungsi dalam skala besar jika kita tidak memperluas energi ramah lingkungan. cukup cepat.

“Menghilangkan karbon dari atmosfer sangatlah mahal. Kita harus melakukan segala kemungkinan untuk menghentikan hal tersebut,” kata Birol dalam siaran persnya. “Jalur menuju kenaikan suhu 1,5 °C telah menyempit dalam dua tahun terakhir, namun teknologi energi ramah lingkungan tetap menjaganya tetap terbuka. Dengan adanya momentum internasional yang mendukung target-target utama global seperti peningkatan tiga kali lipat kapasitas energi terbarukan dan dua kali lipat efisiensi energi pada tahun 2030, yang secara bersama-sama akan menyebabkan penurunan permintaan bahan bakar fosil yang lebih besar pada dekade ini, KTT iklim COP28 di Dubai adalah peluang penting untuk berkomitmen terhadap ambisi yang lebih kuat. dan implementasinya di tahun-tahun sisa dekade kritis ini.”